Efek menawar

Efek menawar

Seorang ibu gemuk terlihat pontang panting membawa banyak sekali belanjaan, agaknya dari pasar.

“Pak ojek pak!”

Panggil Si ibu gemuk, dan seorang tukang ojekpun datang menghampiri beliau.

“Pak, tolong antar saya ke jalan Nirwana ya, berapa ongkosnya?”

“50ribu bu”

“Wah…. mahal sekaliiii.., biasanya aku naik ojek 5ribu saja, kenapa bisa jadi mahal .”

“Wah, Bu selama saya ngojek ini gak ada tarip segitu, BBM sudah naik” gerutu tukang ojek.

“Aku tawar ya… 10rb pak”

“Masih gak boleh Bu, harga pas 50rb, jalan Nirwana kan jauh Bu”

“Jauh dari mana? Orang kelihatan dari sini, lurus tinggal belok dua kali sampai, dekat kan”

” Klo kelihatan dari sini, langit itu juga kelihatan, lurus gak pakai belok, siapa yang mau ngojek ke langit, habis BBM satu tangki juga belum tentu nyampe, waduh bikin pusing saya aja. Sudah ibu saya kasih gratis tapi tidak ke jalan Nirwana, tapi jalan sendiri hati-hati”

Sambil merenggut Si tukang ojek meninggalkan ibu gemuk tadi.

Lelly Hapsari/Rumah Media