ANAK KOS

Bagian 02

“Ma, bajuku yang putih itu kena noda, padahal lusa di pakai Ma, udah tak kucek lho Ma padahal, tetep ndak bisa bersih, piye ini Ma?”.

“Gak usah panik Nduk, makanya kamu kalau dimintai tolong sama Mama jangan males-malesan”.

“Nggih Ma, maaf” aku hanya bisa menjawab lirih.

“Ada sabun batang Nduk?” Mama seakan tahu ke-galau an ku.
“Ada Ma, kenapa memang?” aku penasaran.

“Itu bisa buat cuci baju yang putih, atau yang terkena noda, coba aja, di rendam, terus di kucek lagi, sabar ndak usah pake emosi”.

Mama menjelaskan panjang lebar, aku hanya manggut-manggut seolah Mama sedang berbicara di hadapanku.

Aku yang penasaran selepas Mama menjabarkan, langsung praktik. Masuk kamar mandi dengan penuh harap, noda di baju bisa hilang.

Sungguh hal yang remeh bagi lainnya, tapi bagiku itu adalah ilmu dan pengalaman.
Dan taraaaaa… Benar kata Mama, Alhamdulillah bisa hilang juga.

Satu lagi tips berhemat anak kos, sabun batang yang hampir habis, tak pernah ku buang. Lumayan bisa buat cuci baju. He-he-he…

Dan, jadi anak kos itu gak ada enaknya sama sekali, paling yang ada kalau kita main gak perlu ada laporan ke mana, pulang jam berapa, pergi sama siapa.

Tetapi ada yang hilang…

Bersambung**

Nubarnulisbareng/ Dini Maysayu